Kediri

Published in Kediri

Jalan Rusak Dan Polusi Debu Dikeluhkan Warga Lereng Kelud

Sep 13, 2018 Publish by 
Foto : Terlihat lalu lalang truk pengangkut pasir yang meresahkan warga.
Foto : Terlihat lalu lalang truk pengangkut pasir yang meresahkan warga. (kt/bud)
KEDIRI(Koran Transparansi) - Warga Desa Wonorejo Trisulo, Kecamatan Plosoklaten, Kabupaten Kediri, Jawa Timur mengeluhkan jalan rusak akibat dilintasi truk pengangkut pasir. Dari kondisi ini, mengakibatkan polusi, lantaran debu di jalan raya bertebaran hingga kerumah warga.
 
Sejauh ini, banyak warga yang terdampak dan mengalami sesak nafas hingga batuk-batuk. Terutama, hal ini menimpa anak kecil akibat menghirup udara bercampur debu. 
 
Agus Susilo, warga Desa Wonorejo Trisulo mengaku, kerusakan jalan ini sudah terjadi sejak dua bulan terakhir. Jalan beraspal hancur akibat dilintasi kurang lebih 400 unit truk pengangkut manterial pasir, yang berasal dari area pertambangan di aliran lahar Gunung Kelud yang ada di Sungai Ngobo.
 
"Truk-truk bermuatan material pasir setiap hari melintasi jalan ini. Lama kelamaan jalan rusak berat," kata Agus Susilo, Rabu (12/9/2018).
 
Bahkan, tiap harinya, gangguan debu di kawasan jalan tersebut semakin menyesakkan dada. Lantaran, kerusakan jalan yang belum diperbaiki, sehingga debu beterbangan saat di lintasi kendaraan.
 
Masih kata Agus, kesehatan warga terganggu akibat banyaknya debu yang bertebaran hingga kedalam rumah. Bahkan, sejumlah warga sudah mengalami sesak nafas. 
 
"Panjang jalan yang rusak ini mencapai 5 kilometer. Kondisinya sangat memprihatinkan," imbuh Agus Susilo.
 
Dan, warga pernah mengadakan pertemuan dengan pemilik armada truk. Dalam pertemuan tersebut disepakati jika jalur truk dialihkan melalui jalan alternatif. 
 
" Tapi, para sopir truk lebih memilih tetap melalui jalan yang rusak tersebut karena jarak tempuhnya lebih pendek" pungkasnya.(bud).
banner

Berita Terkini

> BERITA TERKINI lainnya ...